Bagi penduduk kota, pemilihan tandas duduk sudah menjadi kebiasaan. Sekarang ini pun, jika di diperhatikan, kampung-kampung ramai lebih gemar memilih tandas duduk berbanding cangkung. Tandas duduk dianggap lebih bersih, selamat dan mudah diselenggara berbadning jenis cangkung. Tapi, adakah tandas duduk lebih sihat jika dibandingkan dengan jenis cangkung?

Artikel berkaitan: 8 Kesilapan Besar Yang Kerap Dilakukan Di Dalam Bilik Air Yang Ramai Tak Sedar

KAJIAN
Dalam sebuah kajian yang diterbitkan oleh jurnal igestive Diseases and Sciences, Dov Sikirov menilai bahawa penggunaan tandas duduk atau cangkung mempengaruhi kelancaran saat membuang air besar.

Ketika tubuh berdiri tegak, usu yang menjadi tempat simpanan sisa yang perlu di buang (najis) di tekan ke atas oleh otot puborectalis agar ia tidak keluar seblum tiba masanya. Jika menggunkan tandas duduk, otot puborectalis masih berada dalam posisi seperti masih berdiri. Hal ini menyebabkan kurang kotraksi atau erti kata lain, otot tersebut masih menyekat untuk mengeluarkan najis apabila tiba masanya. Ini bermakna, anda akan mengalami sedikit gangguan saat membuang tanpa anda sedari. Sebab itu, ada sesetengah orang akan mengambil masa yang lama dan tenaga lebih untuk selesai membuang.

KENAPA TANDAS CANGKUNG TERBAIK
Di dalam posisi cangkung, selsuruh otot puborectalis tidak bekerja, sehingga memudahkan proses pembuangan. Tambahan, posisi cangkung dapat membentuk sudut anorektal lebih sempurna. Sudut anorektal adalah sudut yang terbentuk di hujung atau ekor tulang belakang yang bertemu dengan usus utama. Jika mengunkan tandas duduk, dikhuatiri sudut ini tidak dapat terbentuk baik dan menghalang tinja atau najis dari keluar.

PENYELESAIAN
Jika kediaman anda memang sudah tersedia tandas duduk. Tidak bermakna anda perlu ubah suainya menjadi tandas cangkung. Gunakan bangku untuk mengangkat kaki sehingga dikedudukan 35 darjah untuk menyerupai posisi mencangkung. Dan elak posisi 90 darjah untuk mendapatkan kelancaran yang terbaik untuk mengeluarkan tinja.